LIBUR LEBARAN PT GMM-BULOG TIDAK PRODUKSI 7 HARI

Antrean Truk Muatan Tebu di Kompleks PG Blora Di Desa Tinapan, Kecamatan Todanan, Blora
Blora,-  Setelah sejak produksi awal Mei 2017 menggenjot produksi dengan rata-rata 500 truk tebu perhari, pabrik gula (PG) Blora milik PT Gendhis Multi Manis Bulog akan off production (jeda produksi) atau tidak produksi selama tujuh hari, mulai 24 Juni 2017 hingga 30 Juni 2017.

“Kami off production tujuh hari, karyawan akan berlebaran, ini merujuk ketentuan nasional,” jelas Direktur Operasional (Dirops) PT GMM Bulog, Saldi Aldryn, Selasa (20/6).

Selama diambil alih Bulog, lanjut Saldi, PG Blora mencatat kinerja yang bagus dengan proses giling lancar, karena sejak produksi awal 1 Mei 2017, sudah memproduksi 12.000 ton gula putih bersih.

“Produksi gula putih di gudang kami sudah 12.000 ton lebih, ini nilainya sekitar Rp 150 miliar,” tambah Dirops PT GMM Bulog.

Saldi Aldryn menjelaskan jika dikembalikan ke wujud tebu, kata Saldi, produksi gula 12.000 ton lebih itu setara dengan sekitar 158.000 ton tebu. Jika dihitung banyak truk, produksi gula putih itu sama dengan sekitar 22.430 truk.

Lanjutnya, Tidak hanya mengejar porduksi, manajamen giling, dan alur pengiriman tebu petani ke PG yang berlokasi di kompleks Bentoko, Desa Tinapan, Kecamatan Todanan, Blora, kedepan terus dibenahi.

Contohnya, jelas Saldi, pasca Lebaran nanti sudah tidak ada lagi istilah petani jangkar atau semacamnya. Kebijakan ini dibuat, agar tidak ada lagi rantai birokrasi yang mempersulit petani untuk setor tebu ke PG.

Selain itu, manajemen juga menata penyaluran surat perintah tebang angkut (SPTA) yang semuanya ditangani oleh PG, yakni untuk mengantisipai banyaknya kasus pemalsuan, dan ketidakadilan.

“Semua petani tebu adalah mitra PG, PT GMM adalah milik BUMN, jadi tidak ada lagi kelompok-kelompok petani,” tandas Saldi Aldryn.

Diberitakan sebelumnya, setelah program cleaning (pembersihan mesin giling), proses giling tebu rakyat di PG itu tetap berjalan lancar. Meski PG Blora memiliki kemampuan giling 6.000 Tcd (6.000 ton) tebu perharinya, namun hanya  merealisasi giling sekitar 4.000 hingga 4.300 ton tebu perharinya.

Mulai musim giling tahun ini, PT GMM Bulog memberlakukan progrma tebu fotlot, yakni tevbu yang masuk ke PG adalah tebu bersih agar kualkitas gula juga tetap bagus.

PG Blora optimis, target produksi gula yang bersih dan segar sebanyak 45.000 ton bakal terealisasi. Meski demikian, PG berusaha tetap mempertahankan harga tebu petani Rp 60 perkilogram.


“Kami harus adil, dari 500 tuk tebu  setiap hari masuk ke PG Blora, 200 truk tebu petani Blora, 150 truk tebu dari Sragen, Rembang dan petani sekitarnya 150 truk,” pungkasnya (adi sanrico)
Share:

0 comments:

Post a Comment

Hot News

Bertekad Sukseskan Pilkada, Sekretariat PPK 16 Kecamatan di Blora Tandatangani Pakta Integritas

BLORA - Bupati Blora H. Arief Rohman bersama  Forkopimda Blora saksikan penandatanganan Pakta Integritas Sekretariat Panitia Pem...

Public Service

Blog Archive

Social Media

Technology

Next More »

Labels

Community

Next More »