Pemkab Blora Jalankan Program ‘Orang Tua Asuh’ untuk Anak Terindikasi Stunting


Wakil Bupati Blora Tri Yuli Setyowati, ST., MM., dialog dengan Gubernur Jawa Tengah, H. Ganjar Pranowo, SH., M.IP., terkait percepatan penanggulangan Kemiskinan dan stunting di Pendopo Sedulur Sikep, Sambongrejo, Kecamatan Sambong, Kabupaten Blora. Foto: Prokompim Blora.  

 
BLORA – Ketika berada di kota Blora, usai memantau beroperasinya kembali Bandara Ngloram, Cepu, Gubernur Jawa Tengah, H. Ganjar Pranowo, SH, M.IP, memimpin rapat koordinasi (Rakor) percepatan penanggulangan Kemiskinan di wilayah Kabupaten Blora dan Kabupaten Rembang tahun 2023.
 
Didalam rapat yang berlangsung di Pendopo Sedulur Sikep, Desa Sambongrejo, Kecamatan Sambong, Kabupaten Blora, Jumat, 27 Januari 2023 itu, Gubernur Ganjar Pranowo  menyampaikan pesan kepada Bupati Blora dan Bupati Rembang terkait penanganan kemiskinan ekstrim dan stunting.
 
Yakni, orang nomor satu di Jawa Tengah itu minta baik Blora maupun Rembang  untuk  mengawal, memonitor dan melaporkan secara mingguan penanganan kemiskinan dan stunting ke Gubernur Ganjar Pranowo.
 
‘’Saya minta juga  gerakan seoptimal mungkin partisipasi dari berbagai pihak bersama-sama melakukan intervensi kemiskinan ekstrim di wilayah masing-masing,’’ tandas Gubernur Ganjar Pranowo, pada rapat yang dihadiri oleh Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP, M.Si dan Bupati Rembang H. Abdul Hafidz. Hadir pula, jajaran Kepala OPD, Camat, hingga perwakilan kepala desa dari dua kabupaten tersebut.
 
Termasuk, lanjut Gubernur Ganjar Pranowo, SKPD diminta mengerjakan peran sesuai tupoksi dan program di lokus sasaran secara kolaboratif.  Camat diminta untuk mengkoordinasikan mekanisme intervensi tepat sasaran dan termonitor di desa wilayahnya.
 
Pada Rakor itu, kades diharapkan memaksimalkan dana desa dan dana lainnya sesuai sasaran dan target secara bergotong royong, serta memprioritaskan warga miskin ekstrim yang sakit-sakitan, manula, hidup sendiri dan belum mendapatkan intervensi.
 
2024 Harus Selesai
 
“Kemarin saya diperintah Pak Presiden, percepatan penanggulangan kemiskinan ekstrem di tahun 2024 harus selesai.  Dan ini yang paling tahu datanya adalah kades,” ungkap Gubernur Ganjar yang memimpin Jawa Tengah dua periode ini.
 
Dalam rapat tersebut ditegaskan, data sangatlah penting untuk intervensi kemiskinan dan stunting yang tepat. Dikatakan, data yang diinginkan itu dari warga masyarakat,  karena dengan itu intervensi diharapan tidak keliru. 
 
Gubernur Ganjar Pranowo  mengapresiasi langkah Blora dan Rembang yang telah melakukan intervensi-intervensi untuk mengatasi persoalan kemiskinan dan stunting. Salah satunya adalah bapak asuh, yang mengusung konsep gotong royong untuk penurunan stunting.
 
“Menarik, kades di Rembang dan Blora menjadi bapak asuh, kan tadi ditanya mengasuh berapa? dijawab saya mengasuh dua keluarga saya mengasuh tiga keluarga, ini pola gotong royong yang bagus sekali,” tandas Gubernur Ganjar Pranowo.

 
“Maka kita sampaikan sekarang kepada warga kepada kades, camat, agar diantara mereka bisa menunjukan data yang paling tepat sehingga nanti problem-problem yang muncul di desa baik individu maupun komunitas kita bisa selesaikan secara bersama-sama,” imbuh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.
 
Pada kesempatan itu,  Bupati Blora H. Arief Rohman mengungkapkan, berkaitan dengan kemiskinan di Kabupaten Blora pada 2022 cenderung mengalami penurunan bila dibandingkan tahun sebelumnya.
 
“Alhamdulillah tahun 2022 kemarin kemiskinan kita mengalami penurunan 0,3 persen dari 12,39 menjadi 11,53 persen dan kita juga bertekad pak gubernur sesuai dengan RPJMD kita, semoga nanti bisa turun di 10 persen,” jelas Bupati Blora.

TPPS Punya Datanya Komplit

Pihaknya juga menyambut baik dukungan dan sinergi dari Pemprov dengan Pemkab Blora, salah satunya melalui program bantuan keuangan. Dimana bantuan keuangan tersebut juga diarahkan untuk penanggulangan kemiskinan.

“Kami mohon arahannya supaya kemiskinan di Kabupaten Blora dan Rembang ini bisa mengalami penurunan di angka 10 persen,” ucap  Bupati H. Arief.
 
Di kesempatan itu pula,  Wakil Bupati Blora Tri Yuli Setyowati, ST, MM yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) di Kabupaten Blora mengungkapkan bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Blora berkomitmen serius dalam percepatan penurunan stunting, termasuk memperkuat data yang dimiliki.
 
“Kita TPPS kabupaten dan kecamatan sudah kita bentuk semua, jadi baduta dan balita lima tahun yang kena stunting kita sudah punya semua datanya komplit,” ujar Ketua TPPS  Kabupaten Blora.
 
Wakil Bupati Blora menjelaskan bahwa banyak intervensi stunting juga dilakukan oleh Blora dengan melibatkan peran berbagai pihak.

“Intervensi sudah banyak kita lakukan, termasuk bapak asuh ini, kepala desa kami wajibkan untuk menjadi bapak asuh,“ pungkas  Wakil Bupati Blora Tri Yuli Setyowati.
 
Untuk diketahui, ketika di Blora, Gubernur Ganjar juga menyerahkan bantuan dalam rangka percepatan penanggulangan kemiskinan. Diantaranya pembangunan unit biogas, pemasangan listrik murah bagi masyarakat tidak mampu, peningkatan kualitas RTLH, pembangunan gedung, bantuan Kartu Jateng Sejahtera, hingga  bantuan Modal Usaha.  (Prokompim/ADY/Red)
Share:

1 comments:

  1. SEMOGA TUHAN YME MELINDUNGI KITA SEMUA, SEGERWARAS. AAMIIN

    ReplyDelete

Hot News

Pimpinan bersama Anggota, Sekwan dan Staf DPRD Blora Mengucapkan Selamat Idulfitri 2024, Minal Aidin Wal Faizin

𝗕𝗟𝗢𝗥𝗔 — Lantunan takbir telah menggema menandakan tibanya penghujung Bulan Suci Ramadhan 1445 Hijriyah. Segenap Pimpinan, A...

Public Service

Blog Archive

Social Media

Technology

Next More »

Labels

Community

Next More »