Mengenal Stek Pucuk Tectona Grandis KPH Mantingan


REMBANG - Musim Panen stek pucuk pohon Jati bahasa latinnya (Tectona Grandis) telah tiba. Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Mantingan mempunyai persemaian stek pucuk yang berlokasi di Badan Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) Kebon .


Luas persemaian sekitar 0,2 hektar. yang berisi  varietas tanaman Jati Unggul Perhutani 1 1000 plances  dan Perhutani 2 1000 plances. kebun Jati stek pucuk di BKPH Kebon sudah mulai ditanam sejak 2008. hingga sekarang 

Stek pucuk adalah metode perbanyakan vegetatif  secara konvensional  yang dimiliki oleh Perhutani KPH Mantingan yang berlokasi di Desa Mantingan kecamatan Bulu Kabupaten Rembang. bulan Januari 2021 ini sudah mulai lagi dipanen untuk persiapan pembibitan dan disemaikan. 


Asper KBKPH Kebon Heri Juli Prihartani menjelaskan kepada awak media bahwa kebun pangkas di lokasinya bisa menghasilkan sekitar 220.000 per sekali panen. lanjut dia kita bisa penen 3-5 kali pemanenan stek pucuk. untuk peesediaan persemaian kita tiap tahunya mencapai 220 ribu plances jati. (19/01/2021) 


"Stek pucuk sendiri metode dengan  menumbuhkan terlebih dahulu tunas-tunas axilar pada media  persemaian sampai berakar sebelum dipindahkan ke lapangan," jelasnya.


Keberhasilan stek pucuk, lanjut Asper,  tergantung pada beberapa faktor  dalam  dan luar.  Yang termasuk faktor dalam  diantaranya  adalah tingkat  ketuaan donor  stek,  kondisi fisiologi stek, waktu pengumpulan stek, dsb.   Sedangkan yang termasuk faktor luar antara lain adalah  media perakaran,  suhu, kelembaban, intensitas cahaya dan  hormon pengatur tumbuh.

Proses Pembuatan stek pucuk yang perlu diperhatikan sebelum memilih dan menyiapkan bahan tanaman untuk stek perlu diperhatikan adalah bhwa Bahan stek berupa pucuk yang berumur 2-3 minggu yang memiliki ciri-ciri: batang masih berbulu, agak silindris, warna hijau cerah, memiliki tiga pasang daun, panjang antara 5-7 cm. berikutnya memilih pucuk yang tumbuh tegak ke atas (tunas orthotroph), hindari tunas yang tumbuh menyamping. Setelah pucuk diambil, tiap helai daun dipotong dan disisakan 1/3 nya.


Selanjutnya Pangkal stek pucuk dipotong miring dengan pisau tajam (cutter). Pangkal setek dicelupkan dalam larutan Indole Butyric Acid (IBA) selama 5-10 menit. Konsentrasi IBA yang dipakai adalah 0,02 gr IBA yang dilarutkan dalam sekitar 2 sendok NaOH atau alkohol kemudian dicampur air menjadi 1 liter.


"Untuk menanam stek maka perlu disiapkan media yang berupa campuran pasir, kompos dan tanah lapisan atas dengan perbandingan 2:3:1, yang dimasukkan ke dalam polibag berukuran 10x15 cm," ucapnya.


Polibag sebaiknya bening (tembus pandang) agar dapat diketahui jika akar telah tumbuh. Kemudian, polibag ditata di dalam bedeng berupa tanah rata yang tidak tergenang air jika bibit disiram. Bedeng semai sebaiknya berada pada area yang ternaungi (di bawah tegakan atau paranet/shading net).


Agar pangkal stek tidak terluka ketika ditanam maka media dalam polibag dilubangi terlebih dahulu dengan menggunakan ranting. Stek yang telah dicelupkan dalam larutan IBA ditanam pada lubang tesebut. Langkah berikutnya, media disiram dengan air. Bedeng setek ditutupi sungkup plastik dengan ketinggian sungkup ½ m., perhatikan juga kondisi lingkungan. Kondisi lingkungan yang baik untuk perakaran stek jati adalah : kelembaban di atas 80% dan suhu berkisar antara 24-320 C.

Sedangkan selama pemeliharaan, penyiraman dilakukan dua kali sehari, yaitu pada pagi dan sore hari. Jika terjadi gejala adanya serangan jamur, semprot stek dengan fungisida (racun pembasmi jamur).


Sebelum ditanam di lapangan, stek harus secara bertahap dibiasakan untuk hidup di lingkungan kering dan terbuka yang berbeda dengan kondisi di sungkup.


Lebih lanjut Asper menjelaskan bahwa nantinya stek yang berakar dipisahkan dan dikumpulkan dalam satu bedeng tersendiri. Bedeng ini masih beradapada area ternaungi. Stek yang belum berakar juga dikumpulkan dalam bedeng  lainnya untuk dilanjutkan proses perakarannya. Stek yang berakar dibiarkan beradaptasi pada bedeng yang baru dengan sungkup tertutup selama 3 hari. Sungkup dibuka secara bertahap diawali dengan dibuka 10 cm. Setiap hari sungkup dibuka lebih lebar + 10 cm, terus menerus hingga pada umur 2 minggu sungkup telah terbuka penuh., biarkan bibit stek lanjutnya bibit hasil biakan stek ini dipindah ke area terbuka hingga siap tanam. karena kawasan hutan di KPH Mantingan  ini adalah hutan Produksi jati maka cukup untuk 

Cuma ada beberapa kelebihan dan kekurangannya. 


"Dalam stek pucuk ini yaitu tanaman yang di perbanyak memiliki karakteristik yang sama dengan induknya, juga peluang hidup yang lebih besar walaupun pertumbuhan akar terlambat. Sedangkan kekurangan dari stek pucuk ini yaitu kondisi media tanam dan peralatan yang digunakan harus dalam keadaan yang steril dan bersih. Polybag yang sudah di gunakan dalam sek pucuk ini tidak dapat di gunakan lagi karena kondisi media tanam yang sudah tidak steril," pungkasnya. (Kom-Pht/Mnt/Sgt/Red).

Share:

0 comments:

Post a Comment

Hot News

Sejumlah Titik di Ruas Jalan Jepon-Bogorejo Blora Mulai Dibangun

  𝗕𝗟𝗢𝗥𝗔 — Sejumlah titik (enam titik) di ruas jalan Jepon-Karang-Bogorejo, yang merupakan jalan alternatif menuju wilayah J...

Public Service

Blog Archive

Social Media

Technology

Next More »

Labels

Community

Next More »