Pemkab Blora Lakukan Penandatanganan MoU dengan Universitas Budi Luhur di Jakarta


 
JAKARTA — Pemerintah Kabupaten Blora melakukan penandatanganan MoU dengan Universitas Budi Luhur di Jakarta,  Selasa (9/1/2024).  Mou tersebut dalam rangka kerja sama  di sejumlah bidang, diantaranya beasiswa, penanggulangan kemiskinan dan lain-lain.
 
Penandatanganan MoU dilakukan oleh Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP., M.Si. didampingi sejumlah Kepala OPD, dengan Rektor Universitas Budi luhur, Prof. Dr. Agus Setyo Budi M.Sc.  
 
Diharapkan, dalam kunjungan yang ditindaklanjuti dengan MoU itu dapat mewujudkan Blora yang unggul dan berdaya saing. Salah satu skemanya dengan terus menggalakan dan  menggandeng akademisi yang ada di daerah dan pusat.
 
Rektor Universitas Budi Luhur Prof. Dr. Agus Setyo Budi M.Sc., secara daring menyambut baik kedatangan Pemerintah Kabupaten Blora ke kampus ini.
 
"Kami sangat senang sekali dengan kehadiran pak Bupati bersama rombongan ini yang tentu dilandasi dengan kerjasama baik akademik maupun non akademik yang nanti bisa dikerjasamakan," jelas Agus Setyo Budi.
 
Lebih lanjut, Agus Setyo Budi menjelaskan,  pada prinsipnya banyak yang bisa kita lakukan kerjasama mulai dari universitas maupun lainnya.
 
"Saya harap kunjungan Pemkab Blora bisa mendapat yang diharapkan, untuk memajukan daerah dari kerjasama, terlebih saya juga dari Blora tentu sangat senang dapat kunjungan dari orang nomor 1 dari Blora bersama jajarannya," ucap Agus Setyo Budi.
 
Sementara itu, Bupati Blora H. Arief Rohman bersama Asisten hingga para Kepala OPD terkait,  mengaku senang satu perguruan tinggi lagi yang akan membantu Blora.
 
"Kami sadar, dalam membangun daerah tidak bisa sendiri. Oleh karena itu seluruh stakeholder kita ajak bersama-sama untuk Sesarengan mBangun Blora, termasuk salah satunya Budi Luhur ini,” ungkap Bupati Blora.
 
Saat ini, lanjut Bupati Blora, di Blora masih ada desa zona merah kemiskinan dan permasalahan stunting. Untuk itu dirinya punya cita-cita perguruan tinggi yang kerjasama dengan Pemkab Blora, bisa masing-masing perguruan tinggi mendampingi satu desa.
 
"Dengan begitu kami yakin desa itu akan terangkat ekonominya, meningkat kualitas SDM-nya, termasuk program kami satu desa dia sarjana tentu diharapkan bisa mengangkat masyarakat,” kata Bupati Blora.
 
Desa Binaan
 
Selain beasiswa pendidikan, Bupati Blora berharap Universitas Budi Luhur yang rektornya diaspora Blora ini bisa memilih satu desa di kawasan hutan yang masuk zona merah kemiskinan menjadi desa binaannya.
 
"Sekaligus membantu beasiswa kuliah untuk mahasiswa kurang mampu dalam program Satu Desa Dua Sarjana, kemudian penanggulangan stunting, teknologi pengolahan limbah peternakan, dan lain sebagainya," ucap Bupati Blora.
 
Dengan demikian tentunya sesuai dengan program Kampus Merdeka yang saat ini juga sedang digencarkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Jadi ibarat tidak hanya mempelajari ilmunya di langit, namun juga membumi, melaksanakan ilmunya langsung ke masyarakat.
 
"Semakin banyak Perguruan Tinggi yang membantu kita lewat Tri Dharma Perguruan Tingginya, maka akan semakin baik. Apalagi jika nanti masing-masing memiliki desa binaan di Blora, maka penanganan kemiskinan juga bisa kita lakukan berbasis pemberdayaan masyarakat dengan pendampingan dari Perguruan Tinggi," tandas Bupati Blora.
 
Usai melaksanakan MoU, dilanjutkan dengan diskusi, tentang permasalahan yang ada di Blora.  Tak hanya itu Bupati Blora  sempat bertemu dengan dua mahasiswa asli Blora yang di diterima di universitas Budi Luhur Jakarta. (Prokompim/Redaksi)
Share:

0 comments:

Post a Comment

Hot News

Wakil Ketua DPRD Blora Hadiri Temu Petani Tebu Blora dengan Pendiri Pabrik Gula Rembang

BLORA — Dalam acara temu kangen, seorang pengusaha Kamajaya yang dulu membidani Pabrik Gula (PG) Blora bertemu dan berdialog de...

Public Service

Blog Archive

Social Media

Technology

Next More »

Labels

Community

Next More »