Ken Dedes | Cahaya Singasari yang Mengubah Jawa

Fakta Sejarah AI - Ken Dedes, yang terkenal sebagai permaisuri dari Ken Arok—pendiri Kerajaan Singasari di Malang, Jawa Timur—merupakan ratu pertama kerajaan tersebut. Ia juga dihormati sebagai leluhur dari Wangsa Rajasa, dinasti yang memerintah Pulau Jawa dari zaman Singasari hingga Majapahit.

Ken Dedes dilahirkan di Desa Panawijil, Polowijen, atau Panawijen, sebagai putri dari Mpu Purwa, seorang Brahmana yang terhormat. Hubungan mereka sangat erat, seringkali membuat para Brahmana lain terharu. Bersama-sama, mereka bermeditasi dengan tujuan mengakhiri pemerintahan Tunggul Ametung, memohon kepada Dewata agar akuwu Tumapel dapat dikalahkan.

Sejak kecil, Ken Dedes dididik oleh ayahnya untuk menghormati Dewa Siwa dan menolak siapa pun yang tidak. Tunggul Ametung, yang sering menghina Dewa Siwa, dianggap sebagai sosok yang jahat. Orang-orang yang menghormati Dewa Siwa dikenal memiliki kesadaran diri, kewaspadaan, dan kemampuan untuk menghukum diri sendiri atas kesalahan. Sementara itu, mereka yang tidak menghormati Dewa Siwa cenderung sombong dan melakukan kejahatan, seperti Tunggul Ametung. Meskipun demikian, Ken Dedes sempat menjadi istrinya.

Kecantikan Ken Dedes terkenal luas, termasuk di wilayah Tunggul Ametung. Ketika Tunggul Ametung berkunjung ke rumah Mpu Purwa dan jatuh cinta pada Ken Dedes, ia ingin segera mempersuntingnya. Namun, karena Mpu Purwa tidak ada di rumah, Ken Dedes meminta Tunggul Ametung untuk menunggu. Tidak sabar, Tunggul Ametung membawa Ken Dedes secara paksa untuk dinikahi. Mpu Purwa mengutuk Tunggul Ametung, mengatakan bahwa ia akan mati karena kecantikan Ken Dedes.

Setelah menikahi Ken Dedes, Tunggul Ametung memiliki pengawal bernama Ken Arok. Suatu hari, saat berjalan-jalan di Hutan Baboji, Ken Arok terpesona oleh kecantikan Ken Dedes yang terlihat saat kainnya tersingkap. Ken Arok kemudian mendatangi gurunya, Lohgawe, dan menceritakan apa yang dilihatnya. Lohgawe mengatakan bahwa Ken Dedes memiliki ciri-ciri Stri Naricwari, yang diramalkan akan melahirkan raja-raja di Tanah Jawa. Mendengar ini, Ken Arok bertekad untuk menikahi Ken Dedes dan menggulingkan Tunggul Ametung agar bisa menjadi raja.

Dengan keris buatan Mpu Gandring, Ken Arok membunuh Tunggul Ametung yang sedang tidur, memenuhi kutukan Mpu Purwa. Ken Arok juga licik, ia menyalahkan Kebo Hijo atas pembunuhan tersebut, sehingga ia dapat menikahi Ken Dedes dan menjadi akuwu baru di Tumapel. Kemudian, Ken Arok menggulingkan Kerajaan Kediri dan mendirikan Kerajaan Singasari pada tahun 1222. Dari pernikahannya dengan Ken Arok, Ken Dedes melahirkan beberapa anak, termasuk Anusapati, yang sebenarnya adalah putra Tunggul Ametung.

Seiring waktu, Anusapati merasa diabaikan oleh Ken Arok dan mengetahui bahwa Ken Arok telah membunuh ayah kandungnya. Pada tahun 1227, Anusapati membunuh Ken Arok dengan Keris Mpu Gandring sebagai balas dendam.

#kendedes #singasari #majapahit #faktasejarah
Share:

0 comments:

Post a Comment

Hot News

5 Teman Terdekat Bisa Merubah Karakter Orang Kedepan

Inilah Hikmah Berteman Dari Berbagai Karakter Manusia, diantaranya:    ▪︎ Ada Teman yang bersifat keras dialah sebetulnya yang mendidik kita...

Public Service

Blog Archive

Social Media

Technology

Next More »

Labels

Community

Next More »